Bitcoin, Ethereum Jatuh karena Laporan CPI Menunjukkan Peningkatan Inflasi

Inflasi kembali meningkat pada bulan Mei setelah melambat pada bulan April, yang dapat berdampak negatif pada pasar mata uang kripto yang sudah terhuyung-huyung akibat kebijakan moneter ketat Federal Reserve.

Indeks Harga Konsumen (CPI) naik 8,6% dalam 12 bulan hingga Mei, yang merupakan kenaikan 12 bulan terbesar sejak Desember 1981, Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) melaporkan Jumat.

Keuntungan bulanan terbesar untuk CPI, indeks yang melacak pergerakan harga di berbagai barang dan jasa, berasal dari tempat tinggal, makanan, dan bensin. Setelah turun di bulan April, indeks energi naik 3,9% secara bulanan. Indeks listrik meningkat 1,3% pada bulan Mei, menunjukkan harga listrik telah meningkat sebesar 12% dalam satu tahun terakhir—yang akan menaikkan biaya penambangan mata uang kripto.

“Biaya energi yang lebih tinggi akan membuat penambangan menjadi bisnis yang lebih mahal dan kurang menguntungkan,” kata Jason Schenker, kepala ekonom di Prestige Economics. “Adapun crypto secara umum, jika Anda melihat orang-orang beralih ke aset yang lebih defensif, itu bukan sesuatu yang saya pikir akan mendukung crypto juga.”

Jika The Fed tumbuh lebih agresif dalam menaikkan suku bunga, itu dapat lebih jauh membujuk investor institusional keluar dari pasar cryptocurrency karena mereka mencari investasi yang tidak terlalu fluktuatif dalam treasury dan obligasi. Aksi jual akan berdampak buruk bagi harga sebagian besar aset digital.

Pasar Crypto tergelincir


Bitcoin, Ethereum Jatuh karena Laporan CPI Menunjukkan Peningkatan Inflasi

Hari ini, pasar crypto yang lebih luas terpukul sekitar waktu yang sama dengan rilis laporan BLS. Bitcoin turun 4,2% dan Ethereum turun lebih dari 7% selama 24 jam terakhir, menurut CoinMarketCap.

Cryptocurrency lainnya terpukul lebih keras, termasuk Solana (turun 9%), Longsoran (turun 10%), dan Cardano, yang telah turun lebih dari 11% dalam beberapa hari terakhir.

“Kami telah melihat investasi institusional melambat dan trennya kemungkinan akan berlanjut,” kata Lucas Outumuro, kepala penelitian di IntoTheBlock, sebuah perusahaan ilmu data yang berspesialisasi dalam pasar kripto. “Bitcoin belum menjadi lindung nilai inflasi yang efektif sejauh yang dipikirkan banyak orang, yang merupakan salah satu narasi utama yang mendorongnya maju tahun lalu. Namun, aksi harga hari ini menunjukkan Bitcoin turun kurang dari Nasdaq dan S&P, jadi jika tren ini berlanjut maka institusi dapat menilai kembali sikap mereka."

Inflasi memaksa rumah tangga untuk lebih berhati-hati dalam membelanjakan uang mereka, dan ini terutama berdampak pada mereka yang berpenghasilan lebih rendah yang menghabiskan lebih banyak anggaran mereka untuk kebutuhan, seperti makanan dan sewa. Anggaran yang lebih ketat mungkin memiliki efek peredam pada permintaan aset digital.

The Fed berjalan di atas tali ketika mereka menaikkan suku bunga, membuatnya lebih mahal untuk meminjam dalam upaya untuk mendinginkan pengeluaran konsumen dan ekonomi. Jika mereka menaikkan suku bunga terlalu agresif, itu bisa mengarahkan ekonomi ke dalam resesi, dan laporan terbaru memberi mereka lebih sedikit ruang untuk bernafas.

Suku bunga yang lebih tinggi juga membuat sebagian besar bisnis menjadi lebih mahal untuk berkembang, sehingga berdampak nyata pada pertumbuhan perusahaan teknologi. Harga Bitcoin menjadi semakin berkorelasi dengan saham teknologi yang diperdagangkan di Wall Street, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan April oleh Arcane Research. Pola itu terus berlanjut hingga Juni, menurut data dari perusahaan analitik blockchain Chainalysis.

Next Post Previous Post