Foto bokeh adalah

Foto bokeh merupakan sebuah kreasi atau jenis foto yang menggunakan efek blur atau buram. Di era kamera smartphone yang semakin canggih sekarang ini sebagian pengguna sudah sangat familiar dengan foto bokeh.

Pernahkah Anda mendengar fotografer berbicara tentang bokeh dalam fotografi, dan bertanya-tanya apa sebenarnya bokeh itu?

Nah, dalam posting ini, saya akan berbagi dengan Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang bokeh. Saya akan memberi tahu Anda apa itu sebenarnya, cara mendapatkan bokeh di foto Anda, dan berbagi beberapa tip tentang penyiapan yang Anda perlukan untuk bokeh hebat.

Pada akhir posting ini, Anda akan siap untuk keluar dan memotret foto Anda sendiri yang dipenuhi bokeh. Mari kita mulai dengan menjawab pertanyaan yang sudah jelas.

Bokeh dalam fotografi mengacu pada bagaimana bagian gambar yang tidak fokus terlihat. Biasanya, bokeh muncul sebagai bentuk bulat kecil di bagian gambar yang tidak fokus, meskipun lensa yang berbeda menghasilkan gaya bokeh yang berbeda. Ini dapat bervariasi dari bentuk geometris yang tepat dengan tepi yang berbeda hingga lingkaran buram. Beberapa di antaranya dianggap lebih menyenangkan daripada yang lain, tergantung pada siapa Anda bertanya!

Bokeh disebabkan karena efek optik yang bergantung pada lensa. Ini adalah hasil dari bagaimana cahaya yang melewati lensa berinteraksi dengan berbagai elemen kaca, serta aperture di dalam lensa.

Masih bingung? Berikut adalah gambar untuk mendemonstrasikan bokeh.

foto bokeh
Dalam bidikan di atas, bokeh khususnya terlihat dalam rangkaian lampu kuning di sudut kiri atas, yang telah menjadi gumpalan melingkar, serta lampu peri putih di depan dan di belakang subjek (relatif terhadap kamera).

Ketika orang menyebut bokeh, mereka paling sering memikirkan bentuk melingkar yang kabur ini. Akan tetapi, bokeh sebenarnya mengacu pada tampilan semua area yang tidak fokus, baik berupa bentuk maupun tidak.

Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda peduli dengan bagian-bagian gambar yang tidak fokus – tentu saja, elemen yang berada dalam fokus itulah yang penting?

Yah, tentu saja, subjek yang menjadi fokus dan gambar yang disusun dengan baik tentu saja penting, kecuali jika Anda melakukan fotografi yang lebih abstrak. Dalam bidikan saya di atas, jika saya telah mengaburkan subjek utama daripada latar belakang, maka gambar di atas tidak akan berfungsi.

Namun, jika Anda dapat memperoleh gambar yang tajam, dan tampilan yang menyenangkan ke bagian yang tidak fokus, maka ini dapat menghasilkan gambar yang lebih menyenangkan secara keseluruhan. Pilihan lainnya adalah membuat seluruh gambar tajam dan fokus, tetapi ini tidak akan mengisolasi dan menyorot subjek dengan cukup baik.


Foto bokeh adalah

Kenapa foto dengan latar belakang buram atau blur kemudian disebut foto bokeh? simak penjelasan dibawah ini.

Istilah "bokeh" berasal dari kata Jepang "boke", yang diterjemahkan menjadi buram, serta istilah Jepang "boke-aji", yang diterjemahkan menjadi kualitas buram.

Istilah ini menjadi populer dalam terminologi fotografi Inggris pada tahun 1997, ketika digunakan di majalah fotografi, dan editor memutuskan untuk mengubah ejaan kata dari "boke" menjadi "bokeh" agar lebih dekat dengan pengucapannya. Banyak buku dan artikel tentang fotografi mulai menggunakan istilah itu tidak lama kemudian. Itu juga telah dieja sebagai "boke", tetapi akhir-akhir ini ejaan yang paling umum dalam bahasa Inggris adalah "bokeh".

Dalam hal pengucapan, ada berbagai pemikiran tentang masalah ini. Sebenarnya, ada banyak diskusi online tentang cara mengucapkan kata bokeh dengan benar, dengan saran termasuk bo-key, boh-key, dan bo-kay.

Menurut Wikipedia, Mike Johnson (editor yang mempopulerkan istilah tersebut) mengatakan bahwa pengucapan yang benar adalah bo-key. "Bo" diucapkan bagaimana Anda akan mengatakan awal dari tulang, dan "Ke" diucapkan bagaimana Anda akan memulai Kenneth. Ada tekanan yang sama pada kedua suku kata.

Pengucapan dalam bahasa Inggris cukup sederhana, itu dua suku kata, suku kata pertama terdengar seperti "boh" dan yang kedua seperti "ke" seperti di Kennedy. Ada juga video di sini di mana Anda dapat mendengar kata yang diucapkan.

foto bokeh adalah

Bagaimana Anda Membuat Bokeh di Foto?


Karena bokeh muncul di bagian gambar yang tidak fokus, menciptakan bokeh hanya mengharuskan Anda memiliki bagian gambar yang tidak fokus. Semakin tidak fokus elemennya, semakin besar efek bokehnya.

Pertama, mari kita bahas ikhtisar singkat tentang fokus dan cara kerjanya dalam fotografi. Saat Anda mengarahkan kamera ke subjek, Anda biasanya akan fokus pada subjek itu. Segala sesuatu dalam bidikan yang jaraknya sama dari kamera sebagai subjek juga akan menjadi fokus. Dalam praktiknya, ini biasanya berarti segala sesuatu di kiri dan kanan subjek akan tajam.

Elemen yang lebih dekat ke kamera daripada subjek, atau lebih jauh dari kamera daripada subjek, akan memiliki berbagai tingkat fokus. Semakin dekat ke subjek, semakin tajam, semakin jauh dari subjek, semakin kabur.

Misalnya, jika Anda memotret seseorang yang berdiri di jalan, jalan di belakang orang tersebut dan di depan orang tersebut akan menjadi tidak fokus. Semakin jauh di belakang atau di depan orang tersebut bagian jalan, akan semakin kabur. Namun, jika seseorang berdiri di samping orang tersebut, bahkan beberapa meter jauhnya, karena jaraknya sama dari kamera, mereka juga akan fokus.

bokeh

Ada hal lain yang perlu diperhatikan, yaitu depth of field. Saya memiliki penjelasan lengkap tentang kedalaman bidang di sini, tetapi rekap singkat relevan dengan topik ini.

Kedalaman bidang menentukan seberapa banyak pemandangan di depan dan di belakang subjek dalam fokus. Depth of field yang dangkal berarti hanya sebagian kecil dari pemandangan yang akan menjadi fokus, sedangkan depth of field yang lebar berarti lebih banyak pemandangan yang akan menjadi fokus. Berikut adalah contoh berbasis hewan lain untuk menunjukkan kedalaman bidang yang berbeda.

Anda dapat melihat bagaimana kastil di latar belakang lebih tajam pada bidikan pertama daripada bidikan kedua, karena depth of field yang berbeda.

Anda memanipulasi kedalaman bidang dengan menyesuaikan aperture pada kamera Anda, yang mengharuskan Anda memiliki kamera dengan aperture yang dapat disesuaikan.

Sementara sebagian besar kamera memiliki aperture yang dapat disesuaikan (dengan pengecualian sebagian besar ponsel cerdas), Anda biasanya hanya dapat menyesuaikannya sendiri pada beberapa kamera saku canggih, serta kamera bridge, mirrorless, dan DSLR.

Jika Anda menggabungkan semua pengetahuan di atas, Anda dapat melihat bahwa memotret subjek dengan depth of field yang dangkal akan menjadi cara terbaik untuk mencapai efek bokeh. Untuk melakukan ini, Anda akan ingin mengatur kamera Anda sehingga Anda dapat menyesuaikan aperture, dan menggunakan aperture selebar mungkin. Idealnya aperture f/1.8, tetapi apa pun antara f/4 dan f/1.8 seharusnya menunjukkan beberapa efek bokeh.

Bisakah Membuat Bokeh dengan Kamera Ponsel?


Bokeh sulit dicapai secara alami dengan kamera smartphone. Ini karena bokeh terkait dengan ukuran fisik sensor dan ukuran fisik bukaan lensa, yang keduanya sangat kecil di ponsel.

Jadi, meskipun bokeh akan hadir pada tingkat tertentu, dan Anda memang bisa mendapatkan efek kedalaman bidang dengan smartphone, bokeh biasanya hanya akan menjadi buram daripada bentuk yang menyenangkan.

Kabar baiknya adalah Anda dapat meniru kedalaman bidang dan efek bokeh menggunakan aplikasi smartphone. Ponsel cerdas dengan pengaturan beberapa kamera, yang memungkinkan mereka menghitung kedalaman gambar, umumnya lebih baik dalam menciptakan bokeh yang tampak alami, meskipun beberapa ponsel kamera tunggal seperti jajaran Google Pixel juga melakukan pekerjaan dengan baik.

Untuk membuat bidikan kedalaman bidang di kamera ponsel cerdas, Anda biasanya perlu menempatkan aplikasi kamera ke dalam sesuatu yang disebut mode potret atau serupa untuk kedalaman bidang yang dangkal. Atau, Anda dapat menerapkan efek setelah mengambil bidikan, menggunakan aplikasi seperti AfterFocus atau Bokeh Lens.

Perlengkapan Fotografi yang Anda Butuhkan untuk Bokeh

Untuk mencapai bokeh dengan kamera Anda, yang Anda butuhkan hanyalah kombinasi kamera dan lensa yang memungkinkan Anda menangkap depth of field yang cukup dangkal.

Hal ini dimungkinkan dengan segala sesuatu mulai dari kamera saku hingga kamera mirrorless atau DSLR. Anda bahkan bisa melakukannya dengan beberapa kamera smartphone seperti yang sudah kita bahas di atas. Namun, kamera dengan sensor yang lebih besar memungkinkan aperture yang lebih besar secara fisik, yang menciptakan efek bokeh dan kedalaman bidang yang lebih nyata.

Karena itu, kami akan merekomendasikan penggunaan kamera mirrorless atau kamera DSLR dengan sensor berukuran APS-C atau full frame. Untungnya, sebagian besar bodi kamera DSLR atau mirrorless termasuk dalam kategori ini. Jika Anda berada di pasar untuk kamera seperti ini, lihat panduan kami untuk kamera DSLR terbaik dan kamera mirrorless terbaik.

Maka Anda membutuhkan lensa dengan aperture yang lebih lebar. Lihat selengkapnya di bagian di bawah tentang lensa yang direkomendasikan untuk bokeh.

Jika Anda memiliki kamera saku, Anda masih dapat menggunakannya untuk mendapatkan bokeh. Hasil terbaik akan datang jika Anda dapat mengatur kamera ke aperture terbuka lebar. Jika itu tidak memungkinkan, coba atur ke mode potret. Kemudian, pastikan subjek Anda dekat dengan kamera, dengan objek latar belakang di kejauhan.

Pengaturan Kamera untuk Bokeh


Bokeh mengharuskan Anda untuk mengontrol kedalaman bidang, yang berarti mengontrol aperture. Anda menginginkan aperture terbuka lebar, pada dasarnya, lensa kamera terluas yang memungkinkan.

Dari segi pengaturan, jika kamera Anda memiliki mode prioritas apertur, saya akan menggunakannya, karena ini akan memungkinkan Anda mengatur apertur sementara kamera mengontrol pengaturan lainnya. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kontrol tombol yang diberikan kamera Anda untuk mengontrol eksposur dalam panduan saya untuk segitiga eksposur.

Mode manual juga akan berfungsi jika kamera Anda memilikinya, namun tidak perlu memotret secara manual untuk mencapai efek bokeh.

Jika kamera Anda tidak memiliki prioritas apertur atau mode manual, lihat apakah ada mode potret. Dalam mode potret, sebagian besar kamera akan berusaha menciptakan kedalaman bidang yang dangkal, jadi ini juga bisa berfungsi.

Selain aperture, pengaturan lain pada kamera Anda tidak begitu penting untuk bokeh. Pastikan Anda mengatur kamera Anda untuk mendapatkan gambar yang terekspos dengan baik dan komposisi yang baik, dan Anda akan siap melakukannya.

Membuat Bokeh saat Mengedit Foto Anda


Meskipun idealnya Anda dapat mencapai bokeh saat mengambil foto, hal ini mungkin tidak selalu dapat dilakukan, bergantung pada kondisi dan peralatan Anda.

Namun, Anda dapat mensimulasikan kedalaman bidang hingga tingkat tertentu, dan juga efek bokeh, menggunakan aplikasi pengeditan fotografi populer seperti Photoshop atau Luminar. Anda juga dapat melakukannya menggunakan aplikasi smartphone seperti yang telah dibahas sebelumnya di bagian sebelumnya tentang mendapatkan bokeh di smartphone.

Prosesnya akan bervariasi tergantung pada alatnya, tetapi biasanya Anda harus memilih area latar belakang dan menerapkan semacam efek buram. Di Photoshop misalnya, bokeh dapat disimulasikan dengan alat Field Blur, yang terdapat di dalam galeri blur.

Next Post Previous Post